AS: CHINA TARGET MASJID-MASJID UIGHUR UNTUK HAPUS KEYAKINAN MINORITAS

Dradio.id – Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS menuduh China berusaha menghapuskan identitas Muslim warga Uighur dengan berusaha menghancurkan atau menutup tempat-tempat ibadah di Xinjiang, China barat laut. Pejabat yang berbicara dengan syarat identitasnya dirahasiakan tersebut, mengatakan Partai Komunis China dalam upayanya menentang minoritas Uighur, telah menghapuskan simbol-simbol agama dari tempat-tempat ibadah, dan mengawasi mereka dengan ketat.

Sekitar 13 juta etnis Uighur dan minoritas Muslim Turkic lainnya diyakini tinggal di wilayah Xinjiang.

Pemerintah China sejak awal 2017 telah dituduh melakukan penindakan keras di wilayah itu dengan melakukan penahanan dan “pendidikan ulang” paksa terhadap orang-orang yang dituduh tidak setia kepada ideologi pemerintah.

Pemerintah AS dan organisasi-organisasi HAM mengatakan sedikitnya satu juta warga Uighur ditahan di kamp-kamp dimana mereka terpaparpenyiksaan dan kerja paksa. Di luar kamp-kamp itu, populasi minoritas dikontrol dengan ketat dan praktik-praktik keagamaan sederhana dilarang.

Menurut sebuah penyelidikan oleh Proyek HAM Uyghur (UHRP), sebuah organisasi berbasis di Washington DC yang dibiayai oleh National Endowment for Democracy, antara 10.000 – 15.000 masjid dan situs-situs lain, yang jumlahnya mencapai 40 persen, dihancurkan di masing-masing kota, kabupaten dan kota kecil di seluruh Xinjiang sejak akhir 2016.

Bahram Sintash, yang memimpin penyelidikan itu, mengatakan kepada VOA bahwa selain kesaksian dari warga setempat, gambar-gambar satelitjuga mengukuhkan adanya “penghancuran sistematis” atas sedikitnya 140 tempat keagamaan warga Uighur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *